Kenali Dulu Dirimu Sendiri


Jim Geovedi membuktikan sekolah bukan satu-satunya jalan menuju sukses. Meski tidak pernah menginjak bangku kuliah, pemuda ini bisa mendapat penghasilan puluhan juta rupiah setiap bulannya. Dia kini bekerja sebagai konsultan information security di Bellua Asia Pacific.

Saat menghadapi ujian akhir SMU, orang tua yang selama ini menjadi sandaran hidupnya meninggal dunia. Jim yang diterima di sebuah perguruan tinggi negeri sempat memaksakan diri kuliah, tapi akhirnya putus di tengah jalan. “Meski bisa masuk tanpa jalur tes, tapi setelah dihitung-hitung uang yang tersedia tetap tidak cukup,” ceritanya.

Akhirnya Jim pun hanya nongkrong di rumah sambil menonton saluran MTV. Selama dua hingga tiga bulan dia dihinggapi rasa frustrasi karena tidak tahu harus berbuat apa. Lalu tiba-tiba muncul kesadaran di mana dia harus bisa mengubah diri. Ia merasa tidak boleh terus-menerus berada dalam keadaan yang ‘hilang’.


Jim memulainya dengan berteman, membuat majalah underground dan mengisinya dengan resensi musik dan film. Tapi majalah itu hanya bertahan satu edisi. Setelah itu, dia kembali luntang-lantung. Bahkan sempat tinggal di jalanan.

Sampai pada suatu ketika, datang seorang ‘agen perubahan’. Adik Jim dan temannya mengajak kembali mengisi spiritual dengan cara aktif di kegiatan gereja. Seorang senior yang aktif di Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia kemudian menawarkan pekerjaan, membantu mengetik dokumen-dokumen di komputer.

Ternyata tempat Jim bekerja bertetangga dengan kantor konsultan perencana. Kebetulan, kantor itu kekurangan tenaga. Dari situlah Jim mulai mengobrak-abrik komputer dan internet, sampai akhirnya dia menjadi seorang system engineer di sebuah perusahaan asing.

Pada 2001, bersama teman-temannya Jim mendirikan perusahaan konsultan sendiri. Awalnya bergerak di bidang web development, jasa konsultasi informasi teknologi (IT) untuk perusahaan lain, dan akhirnya menjadi konsultasi IT untuk Pemerintah Daerah Jawa Barat.

Di luar cerita sukses yang kini diraih, Jim mengakui beratnya perasaan saat melihat teman-teman sebayanya bisa kuliah. “Tapi akhirnya gue merasa harus ‘membela diri’. Enggak bisa nganggur terus-menerus,” katanya.

Kini setelah sukses tanpa melewati bangku kuliah, masihkah Jim menganggap perguruan tinggi sebagai suatu proses penting? Bagi dia, kuliah atau tidak mempunyai sisi baik dan buruk.

Pengalaman menurut dia tidak bisa membentuk pola pikir menyeluruh dalam menyelesaikan suatu masalah di tempat kerja. Sedangkan bangku kuliah menawarkan hal itu. Tetapi dia tidak setuju jika perguruan tinggi hanya dijadikan tempat mencari ijazah. “Sampai sekarang gue masih pengen kuliah. Tapi enggak mau sembarangan cari perguruan tinggi,” katanya.

Lebih jauh Jim mengungkapkan, jika mempunyai kekuatan finansial, maka sebaiknya seseorang memanfaatkan untuk menimba ilmu di universitas. tapi jika tidak jangan putus asa. “Asal kamu tahu siapa diri kamu dan bagaimana menempatkan diri, serta ke mana akan pergi, kesempatan pasti ada. Sebenarnya inilah inti dari kuliah atau tidak kuliah. Jika tidak bisa menjawab tiga pertanyaan itu, maka sulit meraih kesuksesan,” tandasnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: